Sistem Operasi Android 1.0 hingga 4.2 Jelly Bean

Android-Series-berryphone
Berry Phone – Android merupakan salah satu sistem operasi yang sedang dalam tahta kebesarannya. Bahkan OS Android sendiri mampu menggeser kedudukan BlackBery OS yang telah bertengger cukup lama. Nah, beberapa hari yang lalu kami telah menulis sedikit tentang Sistem Operasi pada Blackberry atau BlackBerry Os dan beberapa OS lainnya seperti Bada OS, webOS, Meego OS dan lainnya, maka seperti janji saya di artikel tersebut, dalam topik kali ini kami akan mengupas tentang Sistem Operasi Android 1.0 hingga 4.2 Jelly Bean.
Android sendiri adalah sistem operasi yang biasa diginakan pada beberapa smartphone berbasis Linux dan platform perangkat lunak yang dibuat oleh Google.

Beta Android

Operating System Beta Android dirilis pada tanggal 5 November 2007. SDK pertama dirilis seminggu kemudian, pada tanggal 12 November 2007.

Android 1.0

Android 1.0 adalah rilis pertama yang tersedia secara komersial dari sistem operasi. Ini tersedia pada salah satu perangkat perintis yaitu T-Mobile G1 (dirilis pada bulan Oktober 2008 di Amerika Serikat dan Inggris) bersama dengan kode sumber Android.

Android 1.1

Android 1.1 mulai diluncurkan pada tanggal 9 Februari 2009, bertepatan dengan pengumuman HTC Dream, kembar tersedia secara internasional dari T-Mobile G1.

 

Android-Series-berryphone

 

Android 1.5 Cupcake

Android 1.5 Cupcake dirilis pada tanggal 30 April 2009. Ini adalah perbaikan pertama dari Android utama dan juga merupakan rilis Android pertama yang menjadi salah satu tren yang diberi nama setelah dessert atau makanan/hidangan penutup- sebuah tradisi yang telah tetap hidup sejak itu. Setiap rilis
Android berikutnya bernama hidangan penutup, yang namanya dimulai dengan huruf alfabet berikutnya
Android versi 1.5 Cupcake memperkenalkan perangkat lunak keyboard pada layar untuk Android dan memungkinkan produksi touch sans QWERTY keyboard seperti Magic HTC (diumumkan Februari 2009). Sama penting, memungkinkan smartphone Android untuk merekam video.
Seiring dengan itu, Android v 1.5 Cupcake menambahkan dukungan untuk keyboard perangkat lunak pihak ketiga, widget pihak ketiga, Bluetooth stereo, copy dan paste di web browser, layar auto-rotasi, dan pilihan untuk meng-upload media ke YouTube dan Picasa.

Android 1.6 Donut

Android 1.6 Donut dirilis pada 15 September 2009Versi ini menambahkan text-to-speech, update Android Market yang menawarkan aplikasi screenshot, dan memperkenalkan dukungan untuk layar WVGA. Kamera menjadi lebih cepat, dan galeri, kamera dan camcorder sangat terintegrasi satu sama lain.

Android 2.x Eclair

Android 2.0 Eclair SDK dirilis pada 26 Oktober 2009. Android 2.0 memperkenalkan beberapa account sync, Microsoft dukungan email Exchange, Bluetooth 2.1, fitur Quick Contact, menampilkan pop-up untuk panggilan, SMS dan email,yang akan muncul setelah Anda menekan pada kontak avatar. Kamera menerima fitur baru seperti dukungan flash, zoom digital, scene mode, white balance, efek warna dan fokus makro. Web browser UI telah diupdate dan beberapa fitur baru yang ditambahkan seperti ketuk dua kali untuk tampilannya. UI didesain ulang, ada beberapa peningkatan kinerja dan dukungan untuk ukuran layar dan resolusi yang lebih.
Google Maps Navigation juga diperkenalkan bersama Android 2.0 Eclair. Android 2.1 adalah rilis berikutnya, yang dijuluki Eclair, juga, karena itu bukan update besar dalam hal fungsi. Ini semacam upgrade kecil antara rilis utama menjadi biasa dalam versi masa depan.
Seiring dengan Android 2.1 Eclair Google memperkenalkan perangkat pertama Nexus juga. Diproduksi oleh HTC, tapi dijual langsung oleh Google, Google Nexus One dirilis pada bulan Januari 2010 dan Mei 2010 itu juga menjadi ponsel pertama yang akan diperbarui ke Android 2.2 Froyo.

Android 2.2.x Froyo

Android 2.2 Froyo SDK dirilis pada tanggal 20 Mei 2010. Froyo membawa perbaikan kinerja yang signifikan dari versi sebelumnya yaitu Eclair. Akses penyimpanan dan aplikasi menjadi bertambah dengan compiler JIT lebih cepat. Browser web mendapat dorongan kecepatan juga, courtesy dari mesin JavaScript baru.
Android 2.2 Froyo juga memperkenalkan pemberitahuan push, USB tethering dan fungsi hotspot Wi-Fi, Android Market diperbarui dengan update otomatis dan bets install. Web browser dapat menggunakan bidang meng-upload file tertanam. Untuk pertama kalinya pengguna resmi dapat menginstal aplikasi ke memori eksternal. Dukungan Adobe Flash adalah fitur baru utama lain dari web browser.
Revisi kecil yang kemudian dirilis sebagai update seperti Android 2.2.1, 2.2.2, dan 2.2.3.

Android 2.3.x Gingerbread

Android 2.3 Gingerbread SDK dirilis pada tanggal 6 Desember 2010. Rilis Android ini menawarkan interface user yang diperbarui dan optimalisasi kinerja yang lebih baik.
Ia menambahkan dukungan asli untuk SIP VoIP internet telephony, masukan perbaikan teks dan akurasi Keyboard, fungsi copy / paste yang disempurnakan (pemilihan kata-demi-kata), dukungan Near Field Communication (NFC), efek audio baru seperti headphone virtualisasi dan meningkatkan bass, seluruh sistem download manager baru, dan dukungan asli untuk kamera menghadap ke depan.
Pengembang juga menerima sejumlah perangkat tambahan di bawah-the-hood, memberikan mereka akses tingkat rendah untuk audio, grafik, dan masukan, ditambah pengumpulan sampah bersamaan untuk peningkatan kinerja dan dukungan asli untuk sensor tambahan seperti giroskop dan barometer. Semua ini memungkinkan devs untuk menulis kode asli cepat.
Telepon yang lebih baru, yang keluar dari kotak dengan Gingerbread, sekarang digunakan sistem file ext4.
Android 2.3 Gingerbread, banyak mendapat pujian untuk manajemen daya yang ditingkatkan, yang mengambil pendekatan yang lebih aktif untuk berurusan dengan aplikasi, yang membuat ponsel akan lebih lama lagi. Pada Desember 2012, Gingerbread masih menjadi OS yang paling banyak digunakan pada rilis Android di dunia. Revisi kecil yang kemudian dirilis sebagai update adalah Android 2.3.1, 2.3.2, 2.3.4, 2.3.5, 2.3.6, dan 2.3.7.
Di antara pembaruan yang lebih penting dari orang-orang dari sudut pandang pengguna adalah Android 2.3.4 Gingerbread (April 2011) memperkenalkan dukungan untuk suara atau video chat melalui Google Talk. Android 2.3.5 Gingerbread (Juli 2011) memperkenalkan aplikasi yang ditingkatkan seperti Gmail, perangkat kamera, dan efisiensi baterai yang lebih baik.
Google terus lineup Nexus dengan peluncuran Samsung buatan Google Nexus S (Desember 2010), yang merupakan ponsel pertama yang dirilis ke publik dengan Android 2.3 Gingerbread, dan juga ponsel pertama yang mendukung NFC pada tingkat perangkat keras dan perangkat lunak.

Android 3.x Honeycomb

Android 3.0 Honeycomb SDK dirilis pada tanggal 22 Februari 2011. Ini adalah versi tablet Android dan tersedia bersamaan dengan Android Gingerbread untuk ponsel.
Android Honeycomb memperkenalkan interface user dengan semua sentuhan baru, yang tidak bergantung pada setiap tombol navigasi fisik. Sayangnya, itu terganggu oleh masalah performa produknya.
Selain perbedaan visual, Honeycomb untuk pertama kali memperkenalkan akselerasi hardware asli dan dukungan untuk prosesor multi-core. Honeycomb menawarkan dukungan untuk panggilan video melalui Google Talk bahkan sebelum smartphone Gingerbread lakukan (fitur ini hanya dirilis di Android 2.3.4).
Kemudian Honeycomb telah diupdate ke Android 3.1 dan 3.2 Gingerbread dan Honeycomb sebelum keduanya diganti dengan Android 4.0 Ice Cream Sandwich.
Android 3.1 menambahkan dukungan untuk aksesori USB seperti keyboard eksternal dan perangkat menunjuk, joystick dan gamepads. Android 3.2 membawa perbaikan dalam kinerja melalui optimasi untuk yang lebih luas dari perangkat tablet.
Rilis Android 3.x Honeycomb tidak disertai dengan perangkat Nexus yang baik, namun Google banyak digunakan Motorola Xoom sebagai duta dan platform demonstrasi utama untuk Honeycomb.

Android 4.0.x Ice Cream Sandwich

Android 4.0.x Ice Cream Sandwich SDK dirilis pada tanggal 19 Oktober 2011. Android ICS dirilis bersama dengan Google Galaxy Nexus (November 2011) – penerus berikutnya dalam populer Nexus lineup.
Android Ice Cream Sandwich atau yang lebih dikenal dengan ICS, terintegrasi cabang telepon dan tablet Android menjadi edisi tunggal dengan antarmuka yang umum, yang lagi-lagi tidak mengandalkan tombol navigasi fisik.
Salah satu perubahan yang paling menonjol di UI adalah bahwa Widget kini pindah ke tab mereka sendiri dalam menu utama. Banyak perubahan lain diperkenalkan juga, seperti jenis huruf baru di seluruh UI – Roboto, kemampuan untuk meluncurkan aplikasi dari lockscreen, dukungan untuk real-time pidato ke teks dikte, Face Unlock, web browser Google Chrome datang preinstlalled dengan tab dan sinkronisasi bookmark, kamera dengan selang waktu dan panorama dan editor foto built-in, analisis data penggunaan, kalender baru dan aplikasi mail. Grafis UI dan animasi mendapat akselerasi hardware dan Wi-Fi Direct fungsi yang sekarang didukung secara native.
Revisi kecil yang kemudian dirilis sebagai update adalah Android 4.0.1 dan 4.0.2.Pada Desember 2011 Android 4.0.3 dirilis untuk memperbaiki bug yang paling terlihat di rilis sebelumnya ditambah dengan menambahkan stabilisasi video yang ditingkatkan.
Android 4.0.4 adalah update minor, yang selanjutnya meningkatkan kinerja OS. Revisi kecil lebih lanjut kemudian dirilis sebagai update Android 4.0.4 mulai dari ke 4.0.5 dan 4.0.6.

Android Jelly Bean 4.x

Android 4.1 Jelly Bean SDK dirilis pada tanggal 9 Juli 2012. Sebuah versi baru 4.2 dirilis bersama Jelly Bean moniker.
Android 4.1 Jelly Bean memiliki fokus pada kinerja, yang bertujuan untuk menyingkirkan gagap dengan memperkenalkan Vsync (sinkronisasi vertikal) dari waktu output frame dan refresh rate layar itu. Juga, Jelly Bean menambahkan tiga dukungan di grafis.
Alih-alih smartphone, Google memilih untuk menampilkan tablet beserta Android 4.1 Jelly Bean rilis – Google Nexus 7 (Juli 2012) dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Jelly Bean tampak sama baik pada layar tablet.
Selain kinerja, ada fitur menarik lainnya seperti, pengakuan secara offline suara dan dikte, pemberitahuan diperluas, output audio USB dan output audio multichannel HDMI, enkripsi dan update Smart App. Font Roboto juga baru, widget sekarang resizable dinamis, dan prediksi kata telah diperbarui juga. Google Now juga merupakan kesepakatan yang cukup besar – ini adalah proses berbagai data tentang lokasi Anda, waktu hari, jadwal Anda, dll – dan itu menunjukkan kepada Anda banyak informasi, yang dianggap penting bagi Anda dalam konteks saat ini. Hal ini juga mendukung fungsi suara bahasa alami pencarian lanjutan, yang cukup fleksibel.
Revisi kecil dari 4.1 Jelly bean kemudian dirilis sebagai update seperti Android 4.1.1 dan 4.1.2.
Di atas mereka, Android 4.2 menambahkan beberapa account pengguna, pengaturan shortcut asli tepat di panel pemberitahuan, modus kamera Photo Sphere, gerakan mengetik, layar streaming nirkabel (atas protokol Miracast), dinamis “Daydream” screensaver, widget di lockscreen dan selanjutnya peningkatan stabilitas.
Sebuah revisi kecil dari Android 4.2 kemudian dirilis sebagai update – Android 4.2.1. Yang paling penting itu menambahkan dukungan asli untuk Bluetooth gamepads dan joystick.
Pelepasan Android 4.2 didukung dengan pengumuman smartphone Nexus keempat – LG buatan Google Nexus 4 (November 2012). Tidak hanya itu, tapi Google juga meluncurkan tablet 10 inci – Samsung buatan Google Nexus 10.
Versi berikutnya dari Android belum diumumkan, namun rumor yang sering beredar bahwa itu akan dijuluki “Key Lime Pie”. Namun untuk kebenarannya, mari kita tunggu bersama-sama.

You must be logged in to post a comment Login