Review Tentang Nokia Asha 311 – Dedikasi Untuk Penggemar

nokia asa311 - berryphones
Berry Phone – Mengingat berapa banyak suara, Nokia membuat kemitraan dengan Microsoft hari ini, Anda akan dimaafkan bila berpikir semua ponsel yang berlari ke Windows Phone. Setelah pada artikel sebelumnya kita membahas Ulasan dari Sony Xperia Z, quadcore Pertama Xperia, berikut ini kita akan membahas Review Nokia Asha 311  – Dedikasi Untuk Penggemar, Dimana kali ini Nokia masih membuat Seri 40 berbasis lebih murah, dasar dari ponsel pintar terutama ditujukan untuk anggaran bagi pengguna ponsel.
Seperti semua ponsel dalam jangkauan Nokia Asha 311 berjalan pada sistem operasi seri 40. Tidak seperti saudara nya Symbian, bagaimanapun, Keypad dan keyboard yang ditemukan pada model Nokia Asha 311 paling mendukung antarmuka layar sentuh yang mendominasi panel depan telepon. Pertanyaannya adalah, bisakah ponsel bertenaga Seri 40 benar-benar memberikan sebuah pengalaman juga saingan dari apa yang Anda dapatkan pada Android ?
Nokia Asha 311 adalah perbaikan perangkat pada Seri 40 dari tahun-tahun sebelumnya tapi masih jauh lebih gnomic, frustasi dan bersisik dibandingkan banyak ‘droid di kisaran harganya.

Review Nokia Asha 311: Desain dan Kualitas

Nokia Asha 311 mungkin menarik bagi penggemar Nokia yang sudah berpengalaman dalam Seri 40. Tapi orang lain yang lebih baik akan mengadopsi anggaran Android yang mampu seperti Ascend, Huawei G300 yang Vivacity T-Mobile atau Sony Xperia U.Merancang dan membangun kualitasNokia belum mendorong kapal keluar untuk desain 311 Asha itu – di luar menawarkan candybar standar blower dalam beberapa nuansa cerah (termasuk biru merah muda dan cemerlang popping).

Bagian depan ponsel adalah touchscreen plastik di dasar, diakhiri dengan bar silver yang membungkus semua bagian di sekitar belakang ponsel. Di bagian depan, bar merek dagang Nokia sebagai tombol panggilan (salah satunya adalah juga kekuatan / membatalkan kunci). Di sisi kanan Anda juga mendapatkan volume rocker dan kunci kunci fisik.Nokia Asha 311 Review

Penempatan tombol daya di bagian depan tidak desain luar biasa cerdas – jika Anda menjejalkan ponsel ke dalam kantong, saya menemukan itu bisa berubah sendiri pada saat dimatikan.

Secara keseluruhan, ponsel ini terasa seperti dari plastik. Saya juga menemukan bahwa karena belakang begitu mengkilap, itu mengganggu dan sulit untuk membuka baterai, SIM dan microSD slot kartu.

Ada tiga port eksternal semua berlokasi di tepi atas: milik daya Nokia port, soket micro-USB untuk mentransfer media untuk dan dari komputer dan 3.5mm headphone jack.

Review Nokia Asha 311: Layar

Nokia Asha 311 berjalan berbeda dari sesama Asha seperti 201, karena tidak memiliki keyboard fisik atau tombol. Sebaliknya, Anda mendapatkan layar 3-inch full touchscreen, tangguh dengan Gorilla Glass.Resolusi 240×400 piksel, yang setara dengan kepadatan rendah dari 155 piksel per inci. Pada resolusi ini, ketika penuh diperbesar keluar dari sebuah halaman web desktop, teks benar-benar terbaca dan Anda harus menekan untuk memperbesar untuk membaca setiap blok teks.Secara keseluruhan, tampilan tidak memiliki penampilan yang jelas dan foto yang kabur sehingga terlihat keruh. Warna juga terlihat lebih diredam daripada hidup.

Resposibel touchscreen ini tidak buruk, tapi rasanya lamban ketika menanggapi perintah Anda. Sebuah perasaan sedikit inersia menyertai semua yang Anda lakukan. Bagian ini lebih cenderung menjadi kesalahan perangkat lunak Series 40 dari hardware layar murah

Review Nokia Asha 311: Internet dan Konektivitas

Nokia Asha 311 adalah perangkat yang dilengkapi dengan baik untuk kelasnya ketika berbicara tentang konektivitas. Wi-Fi, 3G dengan HSDPA 14.4Mbps dari 2,1 dan Bluetooth. Saat online dengan Browser Nokia dan sementara layar 3-inch terlihat sedikit bertubuh kecil dan browser memiliki kekurangan tindakan multitouch seperti pinch-to-zoom, kita masih menemukan bahwa itu berhasil membuka situs bahkan lebih besar dan arus relatif lancar.Telepon ini dilengkapi dengan Nokia Maps preloaded, tetapi tidak ada chip GPS, sehingga bergantung pada triangulasi dari operator Anda atau jaringan nirkabel.

Review Nokia Asha 311: Aplikasi

Seri 40 adalah salah satu sistem operasi Nokia warisan dari seluler yang telah lalu. Dalam ponsel pintar yang didominasi, itu tertinggal jauh di belakang duo Gonzales Speedy dari Apple iOS dan Android.Di Asha 311, Seri 40 tidak setua itu dulu, menampilkan unsur-unsur yang dipinjam dari berbagai iOS dan Android – seperti ikon grid putaran bermata dan tray yang dapat digesek turun dari puncak layar awal untuk sampai ke pengaturan tertentu.Ketika Anda mengibaskan untuk menelusuri ikon, mereka akan berhenti sejenak dengan benjolan dan mental setelah baris terakhir tercapai (seperti ikon iPhone).

Jadi, di interface, Seri 40 tampak seperti ponsel pintar yang familiar – dengan ikon tampak ramah dan layar swipeable home. Tapi bagasi warisan segera menunjukkan wajahnya dalam bentuk pesan eror dan parade dari konfirmasi pop upi, seperti kotak dialog yang ada di PC Windows

Semacam interface pengguna ini adalah bagaimana hal-hal yang digunakan untuk berada di masa lalu yang buruk dari perangkat mobile. Untungnya, desain UI telah digesek di tempat lain, sehingga Anda tidak perlu untuk menambatkan sendiri untuk suatu sistem neurotik kecuali Anda seorang penggemar Nokia.

Satu sentuhan rapi untuk orang-orang yang melakukan banyak panggilan adalah bahwa dialer seluruhnya menempati salah satu home screen, yang berarti Anda bisa mendapatkan itu dengan cepat hanya dengan menggesek ke kiri dari layar utama.

Jika Anda bertanya-tanya tentang aplikasi, mereka tersedia melalui toko Ovi Nokia. Beberapa juga datang pre-loaded, termasuk Angry Birds favorit (Rovio). Ada Twitter dan aplikasi Sosial Nokia, yang memungkinkan Anda mengumpulkan update jaringan sosial dari Facebook dkk menjadi satu hub yang sangat sosial. Nokia Maps juga dilengkapi pre-loaded

Nokia Asha 311 Review 2
Sementara berbagai aplikasi di Ovi kurang luas daripada iOS atau Android, Nokia telah melakukan kesepakatan dengan EA pembuat game sehingga Anda dapat men-download 40 game secara gratis – asalkan Anda melakukannya dalam waktu 60 hari dari membuka ikon Games Gift.

Review Nokia Asha 311: Multimedia

Meskipun tidak pernah bisa menjadi pusat multimedia dengan layar 3-inch 240×400 pixel-, Nokia Asha 311 adalah media player mengejutkan yang dilengkapi dengan banyak dukungan codec dan loudspeaker terdengar jelas.Play back musik yang baik, dan loudspeaker yang cukup keras. Pemutar musik bekerja dengan baik, mengatur koleksi musik Anda ke artis, album, lagu dan genre, dan memiliki equalizer.Pemutaran video yang solid dan kami berhasil memainkan semua MPEG-4 kami, AVI dan 3GP klip termasuk Xvid / Divx-encoded file sampai dengan resolusi 640×480 pixel.

Nokia memberikan 60 jenis permainan Java dari EA secara gratis sebagai hadiah untuk pembeli Asha, dan sementara kami menemukan game-game menjadi menyenangkan, tapi terlalu dasar. Kabar baiknya adalah bahwa Angry Birds datang pra-instal dan berjalan di framerates sebenarnya dimainkan, tidak seperti apa yang kita lihat pada Nokia Asha 305.

Review Nokia Asha 311: Performance

Seri 40 bukan OS slickest atau mudah untuk digunakan, juga bukan yang paling bebas dari eror. Saya mengalami cukup banyak kesalahan – terutama selama set-up fungsi seperti email – yang unsur sementara jatuh pada web browsing dan aplikasi sosial.App Sosial Nokia, misalnya, menunjukkan bahwa Anda memiliki pesan baru di Facebook ketika ada sesuatu yang baru di kotak masuk Anda.Browser web – ketika bekerja – berhasil dengan cepat tetapi itu juga jelas rendah. Beban halaman dengan cepat karena menyajikan situs versi kompresi, yang berarti grafis terlihat buram dan rendah, tetapi biasanya cepat muncul. Ada keuntungan kedua bahwa mereka tidak menghabiskan begitu banyak data download – jadi jika Anda benar-benar khawatir tentang biaya data 3G, ini bisa menjadi berguna.

Unsur lain yang mengganggu dari browser web adalah bahwa sebagai resolusi sangat rendah (dan layar sangat kecil), Anda harus menekan untuk memperbesar untuk membaca teks. Dan, karena hanya ada satu tingkat zoom, membaca seluruh halaman web berarti banyak menggesekkan saat Anda selesai mengkonsumsi setiap blok kecil teks di bidang langsung pandangan Anda. Hasilnya dapat merasa seperti mencoba membaca kamus dengan melihat melalui lubang kunci.

Keyboard virtual pada Nokia Asha 311 menawarkan gaya tombol Qwerty penuh, jadi ada yang tidak dapat disangkal adalah Anda pemilik candybar blower

Seperti OS, aplikasi yang umumnya sedikit lambat untuk dijalankan, sehingga sulit untuk menghilangkan perasaan bahwa semua yang Anda lakukan pada Nokia Asha 311 pernah jadi sedikit balik dari apa yang ujung jari Anda minta. Jika Anda tipe sabar, ini kaki-menyeret akan segera parut, tetapi jika Anda zen tentang penundaan marjinal, Anda mungkin tidak peduli.

Nokia Asha 311 memiliki dua speaker depan dan belakang dan dapat memberikan suara yang cukup keras. Kualitas panggilan yang baik

Review Nokia Asha 311: Processor dan Memory

Didukung oleh chip 1GHz yang sama 11 Arm digunakan dalam Asha Nokia baru-baru terakhir 302, Nokia Asha 311 memiliki 128MB RAM untuk bermain bersama dengan 256MB ROM, dimana sekitar 120MB gratis untuk Anda gunakan. Meskipun bermain dengan jumlah yang cukup terbatas pada penyimpanan internal, Nokia Asha 311, seperti banyak dari para pesaingnya dapat diperluas melalui penggunaan slot kartu microSD yang terintegrasi 32GB.Sayangnya, dan sedikit mengganggu, dalam desain, slot kartu microSD duduk di bawah baterai sehingga Anda harus melepas baterai untuk mengambil kartu. Di sisi positifnya, Nokia Asha 311 memberikan kartu 2GB sebagai bagian dari paket, memberi Anda jumlah ruang yang layak untuk untuk menyimpan trek musik Anda, foto dan klip video. Konektivitas di bagian depan mendukung 3G serta Wi-Fi dan Bluetooth dan GPS.

Review Nokia Asha 311: Kesimpulan

Nokia Asha 311 mungkin yang paling mudah dalam penggunakan perangkat Nokia Series 40 yang pernah dibuat. Ini dibebani dengan pesan eror yang rumit dan permintaan konfirmasi terlalu sering mengganggu untuk membuatnya menyenangkan untuk digunakan. Ini adalah teknologi lama yang diberikan untuk mencoba dan menyebarkannya sebagai pesaing serius bagi sistem operasi.Kecuali Anda adalah penggemarsejati dari Nokia, Anda kemungkinan jauh lebih baik untuk membelanjakan anggaran Anda ada Nokia Asha 311.

You must be logged in to post a comment Login